September 18, 2020

Glaukoma – Penyembuhan, Pengobatan, atau Pencegahan? Bisakah Ikatan Ketat Menyebabkan Glaukoma Dan Membuat Anda Kebutaan?

Selama beberapa tahun terakhir telah ada “buzz” internet yang cukup besar mengenai penelitian medis yang tampaknya membuktikan hubungan antara dasi yang terlalu ketat dan peningkatan TIO (Tekanan Optik Internal) di bola mata; mungkin menyebabkan Glaukoma dan kerusakan penglihatan. Artikel ini bertujuan untuk menilai risiko dan memberikan saran kepada mereka yang terkait.

Pertama, pelestarian penglihatan seseorang seharusnya tidak menjadi topik spekulasi amatir atau diagnosis diri. Ini adalah area tubuh yang terlalu kompleks bagi yang tidak terampil untuk mencoba-coba; dan kunjungan rutin ke dokter mata harus dilakukan dalam pemeriksaan kesehatan tahunan. Hal ini terutama terjadi jika berusia di atas 50 tahun, nyeri saraf skiatika karena ada korelasi alami antara peningkatan bertahap masalah terkait mata dan usia lanjut. Tanda-tanda awal masalah mata mudah diketahui oleh “bidang penglihatan” modern dan tes penglihatan lainnya.

Ingat; tidak ada obat untuk Glaukoma – hanya pengobatan untuk menghentikan atau memperlambat perkembangan penyakit; jadi segala sesuatu yang mencegah timbulnya kondisi yang menyebabkan peningkatan TIO harus diselidiki secara menyeluruh.

Tapi sekarang setelah mendapat “peringatan kesehatan” yang hampir wajib untuk tidak melakukan self-doctoring, pengenalan beberapa temuan terbaru terkait dengan peningkatan tekanan pada mata dan kemungkinan efeknya pada penglihatan tidak akan keluar dari tempatnya.

Studi Penelitian.

Penelitian yang sering dikutip dalam konteks ini adalah penelitian kecil yang pertama kali dilaporkan dalam British Journal of Ophthalmology (Br J Ophthalmol 2003; 87: 946-948). Studi ini oleh Dr R. Ritch et al. di New York Medical College, Valhalla NY, AS, mengikuti sekelompok 40 pasien dan menilai tekanan mata intraokular mereka dengan dan tanpa dasi yang dikencangkan.

Hasilnya menemukan peningkatan tekanan rata-rata antara 1 dan 2,6 mm Hg (milimeter Merkurius) setelah dasi dikencangkan di sekitar leher subjek; sedangkan peningkatan untuk beberapa subjek setinggi 4 mm Hg. Dalam persentase, ini berkisar antara 10 – 20% peningkatan tekanan. Peningkatan tekanan ini kemungkinan besar disebabkan oleh mekanisme yang serupa dengan yang diinduksi di kepala dan tubuh bagian atas oleh apa yang dikenal sebagai manuver valsava; yaitu penyempitan pembuluh darah karena mengejan, membungkuk, atau batuk. Penyempitan pembuluh darah ini, terutama Vena Jugularis, dengan mengenakan pengikat yang ketat dapat menyebabkan perlambatan aliran drainase dari mata, dan dengan demikian meningkatkan TIO untuk sementara.

Studi lain oleh Dr Susan Watkins di Cornell University melaporkan bahwa dari sampel 94 pria kerah putih, dua pertiga mengenakan kerah kemeja yang lebih kecil dari lingkar leher mereka, dan ketika dikenakan dengan dasi, menyebabkan ketidaknyamanan dan beberapa masalah visual. Subjek dengan leher terbatas ditemukan memiliki diskriminasi visual yang lebih buruk daripada subjek dengan leher tidak dibatasi ketika diminta untuk menilai titik di mana cahaya yang berkedip-kedip tampak konstan.

Kedua penelitian ini menyaksikan korelasi ketatnya dasi dengan penurunan ketajaman visual atau peningkatan tekanan intraokular. Apa, jika ada, yang harus kita lakukan tentang korelasi ini adalah masalah lain. Hasil ini, bahkan jika dikonfirmasi oleh penelitian skala besar lainnya, tidak boleh diekstrapolasi ke titik percaya bahwa peningkatan tekanan ini secara otomatis menjadi predisposisi peningkatan kemungkinan mengembangkan Glaukoma. Memang hasil ini mungkin hanya memberikan peringatan yang berguna untuk dokter mata tentang kemungkinan pengukuran TIO positif palsu dari pasien yang diuji saat mengenakan dasi. Pemahaman tentang mata dan penyakit terkait tekanan spesifik diperlukan untuk mengevaluasi kemungkinan efek perubahan sementara di area ini.

Apa itu Glaukoma?

Glaukoma sebagai istilah medis mengacu pada kerusakan aktual yang terjadi pada cakram optik dan saraf oleh berbagai faktor, salah satunya adalah tekanan di dalam mata. Meskipun peningkatan TIO merupakan indikator peringatan utama, terapi pengobatan hnp hal itu tidak secara otomatis mengakibatkan kerusakan pada saraf atau penglihatan pasien. Ada kasus di mana pasien mengalami kerusakan saraf ketika tekanan mata bagian dalam cukup rendah, di samping kasus di mana pasien mengalami IOD tinggi dalam waktu lama tanpa mengalami kerusakan saraf yang nyata, bidang kehilangan penglihatan, atau gangguan pada penglihatan mereka. .

Berkedip dan Anda akan Merindukannya.

Hal lain yang perlu dipertimbangkan ketika menilai kemungkinan kerusakan akibat peningkatan tekanan sementara adalah konteks di mana peningkatan ini terjadi. Fakta sederhananya adalah bahwa tekanan di mata berubah secara signifikan dengan berbagai rangsangan sementara; yaitu berkedip, melihat ke atas, ke bawah, ke kiri dan ke kanan, serta fluktuasi normal tingkat drainase karena ritme harian atau sirkadian alami tubuh. Masing-masing pengaruh ini menaikkan atau menurunkan TIO setiap hari, jam demi jam, dan bahkan detik demi detik. Karena bersin dapat meningkatkan tekanan di dalam mata untuk sesaat hingga hampir 100 mm Hg, kita harus berasumsi bahwa mata dibangun untuk menahan fluktuasi yang konstan namun sementara ini tanpa membahayakan. Bahkan telah didalilkan bahwa “latihan” yang konstan ini struktur mata mungkin diperlukan untuk menjaga peralatan drainase tetap sehat dan fungsional. Jadi mungkin masuk akal untuk mengasumsikan bahwa penambahan satu lagi tambahan, pemerasan terkait dasi mungkin tidak memiliki banyak efek jangka panjang. Ini bukan untuk mengatakan bahwa dasi yang terlalu ketat harus dianggap benar-benar kebetulan bagi masa depan pandangan seseorang; hanya saja hal itu tidak boleh menjadi pertimbangan utama saat mempertimbangkan kesehatan mata pria di masa depan. Sedikit dosis akal sehat harus menjadi perawatan pertama yang diturunkan dari lemari kamar mandi saat memikirkan apakah akan memakai dasi atau tidak. Ini bukan untuk mengatakan bahwa dasi yang terlalu ketat harus dianggap benar-benar kebetulan bagi masa depan pandangan seseorang; hanya saja hal itu tidak boleh menjadi pertimbangan utama saat mempertimbangkan kesehatan mata pria di masa depan. Sedikit dosis akal sehat harus menjadi perawatan pertama yang diturunkan dari lemari kamar mandi saat memikirkan apakah akan memakai dasi atau tidak. Ini bukan untuk mengatakan bahwa dasi yang terlalu ketat harus dianggap benar-benar kebetulan bagi masa depan pandangan seseorang; Hanya saja, hal itu tidak boleh menjadi pertimbangan utama saat mempertimbangkan kesehatan mata pria di masa depan. Sedikit dosis akal sehat harus menjadi perawatan pertama yang diturunkan dari lemari kamar mandi saat memikirkan apakah akan memakai dasi atau tidak.

Lebih baik aman daripada menyesal?

Namun, mungkin penting untuk diingat bahwa di antara semua area tubuh manusia, leher ditempatkan secara khusus sehingga memerlukan perawatan khusus; saluran unik yang melaluinya banyak cairan tubuh dan sinyal saraf mengalir pada suatu waktu atau lainnya. Dengan alat sensorik penting mata, telinga, hidung, mulut, dan otak yang terletak di satu ujung “celah” penting ini dan area kerja pipa, pompa, dan otot tubuh yang lebih mekanis di sisi lain, maka tidak mengherankan jika kita khawatir sedikit lebih dari biasanya tentang potensi terjepitnya jalan melalui “celah” penting ini.

Seperti halnya kondisi medis lainnya yang mungkin memiliki hubungan “sebab dan akibat” (jika jauh), jawabannya sering kali ada di tangan pasien. Jika pemakai dasi biasa ingin benar-benar aman karena mengetahui bahwa mereka tidak membahayakan mata, hal pertama yang harus mereka lakukan adalah memastikan bahwa mereka mengenakan kerah yang pas dengan leher mereka. (Bukan praktik yang sepenuhnya jelas untuk dua pertiga dari populasi laki-laki yang memakai dasi menurut Dr Susan Watkins di Cornell.)

Kemeja 16,5 Inci – Tapi Leher 17 Inci? Apa yang kamu kerjakan?

Jika lemari pakaian baru dengan kemeja yang sedikit lebih besar tidak mungkin dilakukan, maka mungkin investasi yang lebih murah dalam perpanjangan kerah kemeja akan melakukan pekerjaan itu. Namun penting untuk memilih dengan bijak di bidang ini. Ada beberapa jenis pemanjang kerah kemeja. Beberapa hanya menggunakan elastis atau pegas untuk menghubungkan kedua ujung pita kerah dan dengan demikian mempertahankan tekanan tekanan pada leher bahkan setelah kerah diperpanjang. Yang lain hanya menghubungkan tombol atas dengan bahan floppy yang tidak mendukung ekstensi kerah. Kedua jenis pemanjang kerah kemeja ini tidak akan memberikan ekstensi kaku pada pita kerah yang diperlukan untuk menjauhkan dasi yang dikencangkan dari leher. Akan bijaksana untuk memilih pemanjang kerah yang memiliki kekakuan yang diperlukan untuk memperpanjang seorang pria. S kemeja kerah dan dapat memaksa kedua ujung tali kerah (ujung kancing atas dan ujung lubang kancing atas) jarak yang diinginkan terpisah. Ini akan memastikan bahwa ketika sebuah dasi dikencangkan di sekitar leher seorang pria, simpul tersebut akan dikencangkan pada pita kerah yang diperpanjang dan bukan pada leher sensitifnya. Ini kemudian akan mengurangi tekanan pada tenggorokannya, dan dengan menghubungkan pembuluh darah di dalamnya, dan selanjutnya matanya.

Kesimpulan Medis.

1. Penyempitan leher dapat meningkatkan tekanan mata.
2. Tetapi tidak ada bukti pasti dari peningkatan tekanan sementara yang merusak saraf optik ini.
3. Peningkatan tekanan ini kemungkinan besar akan meningkatkan hasil positif palsu saat ahli bedah mata menguji tekanan di mata Anda saat mengenakan dasi.
4. Meski begitu, untuk berjaga-jaga, mungkin ada baiknya Anda menghindari penggunaan dasi ketat dalam waktu yang terlalu lama.
5. Dan saat mengenakan dasi, pastikan kerah kemeja Anda berukuran pas dan pas dengan leher Anda.
6. Jika beberapa kemeja Anda sedikit ketat karena penyusutan – gunakan collar extender.
7. Dan akhirnya; yang paling penting; periksakan mata Anda ke Dokter Mata secara teratur (setahun sekali jika lebih dari 50).

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *